Redaksi Redaksi Arrahim.ID

Dukung Pemilu Damai 2024, GUSDURian Bersama UNESCO Adakan Festival 4 Peace

1 min read

Depok – Jaringan GUSDURian menyelenggarakan Festival 4 Peace “Pemilu Damai, Adil dan Bermartabat”. Hadir dalam festival ini beberapa tokoh bangsa seperti Hj. Sinta Nuriyah Abdurrahman Wahid, Lukman Hakim Saifuddin (Mantan Menteri Agama RI), Gomar Gultom (Ketua Persekutuan Gereja-Gereja di Indonesia

PGI), Asep Saifudin Jahar Rektor UIN Syarif Hidayatullah, dan Mgr. Pius Riana Prabdi dari Konferensi Waligereja Indonesia (KWI).

Koordinator Sekretariat Nasional Jaringan GUSDURian Jay Akhmad menyebut bahwa festival ini merupakan upaya GUSDURian untuk mengajak masyarakat melibatkan diri dalam proses Pemilihan Umum 2024 yang damai, adil, dan bermartabat. Seruan ini memperhatikan maraknya penggunaan informasi palsu dan ujaran kebencian di ruang digital pada pemilu dua periode sebelumnya.

“Kami mengajak masyarakat untuk menjadi bagian penting dalam melawan segala bentuk ujaran kebencian dan informasi palsu yang sangat rawan digunakan dalam pemilu,” ujar Jay Akhmad saat pembukaan festival yang berlangsung di Wisma Hijau Depok, Minggu (26/11).

Ia menegaskan pentingnya peran masyarakat sipil dalam menjaga perdamaian di masa Pemilu. Ia mencontohkan situasi yang terjadi pada 2014 dan 2019 yang menyebabkan masyarakat terbelah menjadi dua kubu. “Organisasi masyarakat sipil memiliki peran penting dalam melakukan reintegrasi bangsa, baik menjelang, saat, dan pasca penyelenggaraan Pemilu,” katanya menambahkan.

Selain pertunjukan seni budaya dan musik, di dalam Festival 4 Peace juga dibacakan deklarasi Pemilu Damai oleh perwakilan tokoh agama dan tokoh pemuda lintas agama.

Festival ini menampilkan berbagai pertunjukan budaya dan pentas musik dan dihadiri lebih dari 250 peserta dari berbagai penjuru Indonesia. Pengisi yang meramaikan festival ini antara lain Band Marjinal, komika Benedictus, dan Inaya Wahid.

Sebagai rangkaian dari festival, Jaringan GUSDURian telah mengadakan kegiatan pelatihan bagi tokoh agama dan pemuda lintas agama di Yogyakarta, Cirebon, dan Manado. Kegiatan tersebut diikuti oleh 81 tokoh agama dan tokoh pemuda lintas agama dari berbagai daerah seperti Jawa, Madura Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Jakarta, Banten, Maluku Utara, and Yogyakarta.

Baca Juga  Silaturrahmi dan Konser Virtual: Slank bersama Gus Nadirsyah Sebarkan Virus Cinta

Mereka mendapatkan penguatan pemahaman tentang standar internasional kebebasan berekspresi, melakukan identifikasi dis/misinformasi dan ujaran kebencian. Serta membangun kolaborasi bersama kampanye digital melawan dis/misinformasi dan ujaran kebencian saat Pemilu 2024. Kegiatan ini terselenggara dengan dukungan UNESCO melalui Project #SocialMedia4Peace yang didanai Uni Eropa.

Redaksi Redaksi Arrahim.ID