Rasyida Rifa'ati Husna Seorang long-life learner

Amalan Salaf Saleh di Awal dan Akhir Tahun Hijriah

2 min read

Akhir dan awal tahun Hijriah merupakan momen yang penting bagi umat Islam. Pada waktu tersebut, umat Islam dapat mengisinya dengan memperbanyak ibadah. Ulama salaf saleh telah mengajarkan dan menganjurkan muslimin untuk melakukan beberapa amalan sebagai berikut:

Pertama, puasa sunah di akhir Bulan Zulhijah dan awal Muharram. Berpuasa di akhir bulan Dzulhijjah dan awal bulan Muharram disunahkan karena ia merupakan penutup dan pembuka tahun, sebagaimana disebutkan dalam hadis:

عَنِ  ابْنِ عَبَّاس مَرْفُوعًا:مَنْ صَامَ آخِرَ يَوْمٍ مِنْ ذِي الْحِجَّةِ وَأَوَّلَ يَوْمٍ مِنَ الْمُحَرَّمِ فَقَدْ خَتَمَ السَّنَةَ الْمَاضِيَةِ وَافْتَتَحَ السَّنَةَ الْمُسْتَقْبَلَةِ بِصَوْمٍ جَعَلَ اللهُ لَهُ كَفَارَةً خَمْسِينَ سَنَةً . أخرجه السيوطي في اللآلي المصنوعة

“Diriwayatkan dari Ibnu Abbas RA dengan status marfu’, ‘Orang yang puasa di hari terakhir bulan Zulhijah dan hari pertama bulan Muharram maka sungguh ia telah mengakhiri tahun yang telah lewat dan mengawali tahun yang datang dengan puasa, di mana puasa itu Allah jadikan untuknya sebagai pelebur (dosa) 50 tahun.’ Ditakhrij oleh al-Suyuthi dalam al-La’ali al-Mashnu’ah 2/92.”

Kedua, membaca doa awal dan akhir tahun. Syekh Daud Al-Patani dalam kitab Jam’ul Fawaid wa Jauhar Qalaid menyebutkan bahwa para ulama terdahulu, seperti Syekh Jamaluddin Sabti Ibnu al-Jauzi dan para guru beliau telah mengajari dan mewasiatkan untuk tidak melupakan membaca doa akhir tahun dan awal tahun (malam pertama Muharram). Salah satu doa akhir tahun adalah sebagai berikut:

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ وَصَلىَّ اللهُ عَلَى سَيِّدِنَامُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ اَللَّهُمَّ مَا عَمِلْتُ فِي هَذِهِ السَّنَةِ مِمَّا نَهَيْتَنِيْ عَنْهُ فَلَمْ اَتُبْ مِنْهُ وَلَمْ تَرْضَهُ وِلَمْ تَنْسَهُ وَحَلُمْتَ عَلَيَّ بَعْدَ قُدْ رَتِكَ عَلَى عُقُوْ بَتِيْ وَدَعَوْ تَنِيْ اِلَى التَّوْ بَةِ مِنْهُ بَعْدَ جُرْاءَتِي عَلَى مَعْصِيَتِكَ فَاِنِّيْ اَسْتَغْفِرُكَ فَاغْفِرْلِيْ وَمَا عَلِمْتُهُ فِيْهَا مِمَّاتَرْضَاهُ وَوَعَدْتَنِيْ عَلَيْهِ الثَّوَابَ فَاَسْأَلُكَ اَللَّهُمَّ يَا كَرِيْمُ يَاذَا الْجَلاَلِ وَاْلاِكْرَامِ. اَنْ تَتَقَبَّلَهُ مِنِّيْ وَلاَتَقْطَعْ رَجَائِيْ مِنْكَ يَاكَرِيْمُ وَصَلىَّ اللهُ عَلَى   سَيِّدِ نَا مُحَمَّدٍ وَّعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ

“Bismillahirrahmanirrahim. Semoga Allah melimpahkan rahmat dan keselamatan kepada junjungan kami nabi Muhammad, beserta para keluarga dan sahabatnya. Ya Allah, segala yang telah ku kerjakan selama tahun ini dari apa yang menjadi larangan-Mu, sedang kami belum bertaubat, padahal Engkau tidak melupakannya dan Engkau bersabar (dengan kasih sayang-Mu), yang sesungguhnya Engkau berkuasa memberikan siksa untuk saya dan Engkau telah mengajak saya untuk bertaubat sesudah melakukan maksiat.

“Karena itu ya Allah, saya mohon ampunan-Mu dan berilah ampunan kepada saya dengan kemurahan-Mu. Segala apa yang telah saya kerjakan selama tahun ini berupa amal perbuatan yang Engkau ridhai dan Engkau janjikan akan membalasnya dengan pahala. Saya mohon kepada-Mu wahai Dzat Yang Maha Pemurah, wahai Dzat Yang Mempunyai Kebesaran dan Kemuliaan semoga berkenan menerima amal kami dan semoga Engkau tidak memutuskan harapan kami kepada-Mu wahai Dzat Yang Maha Pemurah. Dan semoga Allah memberikan rahmat dan kesejahteraan atas penghulu kami Muhammad sekeluarga dan para sahabatnya.”

Doa ini dapat dibaca ketika waktu ashar menjelang maghrib dimana dalam kitab Kanzun Najah was Surur. Syekh Abdul Hamid Kudus menerangkan fadhilah bahwa orang yang membacanya tiga kali maka setan akan berkata, “Aku lelah menyertainya sepanjang tahun dan ia menghancurkan usahaku dalam waktu sesaat saja.”

Baca Juga  Bagaimana Imam Ghazali Menerangkan Fenomena Kenabian

Sementara, doa awal tahun dapat dibaca pada malam satu Muharram tepatnya setelah shalat maghrib. Syekh Abdul Hamid Kudus menerangkan keutamaan bagi seseorang yang membaca doa ini maka Allah akan memberikan perlindungan dan pertolongan-Nya dari segala macam bencana dan godaan setan. Sehingga dalam tahun itu akan membawa perubahan, kebahagiaan dan ketentraman lahir dan batin.

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ. اَلْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. اَللهم صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَاةً تَمْلَأُ خَزَائِنَ اللهِ نُوْرًا، وَتَكُوْنُ لَنَا وَلِلْمُؤْمِنِيْنَ فَرَجًا وَفَرْحًا وَسُرُوْرًا، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا. اَللهم أَنْتَ الْأَبَدِيُّ الْقَدِيْمُ الْأَوَّلُ، وَعَلَى فَضْلِكَ الْعَظِيْمِ وَكَرِيْمِ جُوْدِكَ الْعَمِيْمِ الْمُعَوَّلُ، وَهَذَا عَامٌ جَدِيْدٌ قَدْ أَقْبَلَ، أَسْأَلُكَ الْعِصْمَةَ فِيْهِ مِنَ الشَّيْطَانِ وَأَوْلِيَائِهِ ، وَالْعَوْنَ عَلَى هَذِهِ النَّفْسِ الْأَمَّارَةِ بِالسُّوْءِ، وَالْاِشْتِغَالَ بِمَا يُقَرِّبُنِيْ إِلَيْكَ زُلْفَى، يَا ذَا الْجَلَالِ وَالْإِكْرَامِ. وَصَلَّى اللهُ تَعَالَى عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ

“Bismillahirrahmanirrahim. Alhamdulillahirobbil’alamin. Ya Allah, limpahkanlah selawat kepada Baginda Muhammad, yaitu shalawat yang dapat memenuhi berbagai simpanan-Mu dengan cahaya, shalawat yang dapat menjadi solusi, kebahagiaan dan kesukacitaan bagi kami dan orang-orang beriman, dan juga kepada keluarga dan para sahabatnya.

“Ya Allah, Engkau Dzat Yang Maha Abadi, Maha Dahulu, Maha Awal.Yang menjadi andalan manusia hanyalah anugerah-Mu yang agung dan kemurahanmu yang mulia. Ini tahun baru telah tiba. Di dalamnya aku memohon penjagaan kepada-Mu dari setan dan kekasih-kekasihnya, memohon pertolongan atas nafsu amarah yang memerintahkan keburukan dan memohon tersibukkan diri dengan aktivitas yang dapat lebih mendekatkan diriku kepada-Mu dengan sedekat-dekatnya, wahai Dzat Yang Maha Agung dan Maha Mulia. Semoga Allah Taala melimpahkan shalawat dan keselamatan kepada Sayyidina Muhammad, keluarga dan para sahabatnya.”

Ketigai, meminum susu putih. Di antara kebiasaan orang-orang saleh (min da’bi al-shalihin) ialah meminum susu pada malam satu Muharram dimulai dari ba’da maghrib sampai sebelum fajar. Sebagaimana Sayyid Muhammad bin Alawi al-Maliki ketika masuk malam 1 Muharram, beliau selalu membagikan susu kepada santri-santrinya.

Baca Juga  Penangkal Virus dan Bullying

Amalan ini merupakan bentuk tafa’ulan (melakukan sesuatu dengan harapan mirip dengan hal tersebut). Tafa’ulan dengan minum susu sebagai harapan agar sepanjang tahun dijadikan tahun yang putih, tahun yang bersih, tahun melakukan kebaikan-kebaikan. Adapun doa sebelum minum susu putih, sebagai berikut:

‎اَللّٰهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيْهِ وَزِدْنَا مِنْه

“Ya Allah, berkahilah minuman kami dan tambahkanlah darinya (rezeki) pada kami.”

Di dalam susu terdapat anugerah yang telah dikaruniakan Allah untuk umat Rasulullah. Sebagaimana kita tahu ketika israk mikraj, susu menjadi pilihan Rasulullah yakni saat malaikat Jibril menyuguhkan khamr dan susu. Susu merupakan tanda kefitrahan umat Rasulullah. Oleh sebab itu dalam do’a ditambah kata ُوَزِدْنَا مِنْه. Doa ini hanya khusus pada minuman susu, tidak pada minuman lainnya. Wallahualam. [AR]

Rasyida Rifa'ati Husna Seorang long-life learner