Angga Arifka Alumnus Fakultas Ushuluddin dan Filsafat UIN Sunan Ampel Surabaya, tinggal di anggaarifka[dot]com

Peran Cendekiawan Muslim dalam Memperjuangkan Kemerdekaan Indonesia

2 min read

Para cendekiawan muslim di Indonesia memiliki peran yang signifikan dan multidimensi dalam perjuangan kemerdekaan bangsa. Kontribusi mereka terbentang dari bidang agama, sosial, dan politik, sehingga pada akhirnya dapat membentuk perjalanan sejarah Indonesia dan membuka jalan bagi kedaulatan bangsa kita sekarang.

Pada awal abad ke-20, Indonesia berada di bawah kekuasaan kolonial Belanda, dan lanskap intelektual saat itu mulai berubah. Tak dapat dielak, para cendekiawan muslim muncul sebagai tokoh kunci dalam perjuangan bangsa untuk kemerdekaan, memadukan keyakinan agama mereka dengan ideologi politik modern untuk memobilisasi massa dan mengartikulasikan aspirasi kolektif untuk penentuan nasib bangsa sendiri.

Tokoh agama dan ulama seperti Kiai Haji Hasyim Asy‘ari, pendiri organisasi Nahdlatul Ulama (NU), dan Muhammad Hatta, pemimpin nasionalis dan calon wakil presiden, mewujudkan sinergi antara Islam dan nasionalisme. Mereka memahami bahwa penekanan Islam pada keadilan, kesetaraan, dan kasih sayang dapat disejajarkan dengan perjuangan melawan penindasan kolonial.

Para cendekiawan muslim bertumpu pada spirit keagamaan untuk menggembleng dukungan bagi perjuangan nasional serta menginspirasi orang untuk melihat perjuangan kemerdekaan sebagai upaya yang benar. Salah satu peran penting mereka adalah berupaya menumbuhkan rasa identitas nasional dan persatuan di antara penduduk Indonesia yang majemuk atau plural.

Mereka mendiseminasikan gagasan tentang identitas Indonesia bersatu yang melampaui perbedaan agama dan etnis. Lebih lanjut, apa yang ditekankan ialah konsep “Negara Kesatuan Republik Indonesia” (NKRI), meneguhkan sebuah bangsa di mana berbagai suku bangsa dapat hidup berdampingan secara harmonis.

Melalui tulisan, pidato, dan prakarsa pendidikan yang telah mereka upayakan, mereka menekankan kesamaan kesadaran sejarah, budaya, dan bahasa dari berbagai kelompok etnis Nusantara. Para cendekiawan ini menganjurkan identitas Indonesia yang bersatu melampaui perbedaan agama dan etnis, meletakkan dasar bagi gerakan kohesif melawan pemerintahan kolonial.

Baca Juga  Filosofi Kebebasan dan Impian: Memahami Makna Mendalam di balik Petualangan One Piece

Lebih lanjut, para cendekiawan muslim memainkan peran krusial dalam reformasi pendidikan. Organisasi masyarakat seperti Muhammadiyah, yang didirikan oleh Kiai Haji Ahmad Dahlan, berupaya memodernisasi pendidikan Islam dan mempromosikan literasi di kalangan massa.

Transformasi pendidikan semacam itu berperan penting dalam menciptakan populasi yang kemudian lebih terinformasi dan sadar politik, memberdayakan masyarakat Indonesia untuk menantang narasi kolonial dan membayangkan masa depan yang mandiri. Menciptakan kesadaran bangsa melalui pendidikan merupakan jalan utama yang mau tak mau harus ditempuh.

Di ranah politik, para cendekiawan muslim berpartisipasi aktif dalam pembentukan organisasi dan gerakan nasionalis. Sarekat Islam, misalnya, pada mulanya sebagai organisasi sosial yang menangani masalah ekonomi umat Islam Indonesia, tetapi secara bertahap bertransformasi menjadi entitas politik yang bermanuver memperjuangkan kemerdekaan.

Tak dapat dielak, para cendekiawan muslim dalam organisasi-organisasi politik yang demikian memancangkan kepemimpinan intelektual, mengartikulasikan keluhan kaum tertindas, dan merumuskan strategi perubahan politik. Organisasi-organisasi politik menjadi platform di mana suara keadilan dan kemandirian politik mendapatkan tempatnya.

Selama awal abad ke-20, para cendekiawan ini mulai berkolaborasi dengan tokoh-tokoh nasionalis sekuler, menjalin aliansi yang membentang dari ideologi dan agama. Kolaborasi ini sangat signifikan dalam menyatukan berbagai faksi di bawah tujuan bersama demi mendapatkan dukungan yang lebih luas. Sosok seperti H.O.S. Tjokroaminoto, seorang pemimpin muslim, dan Soekarno, seorang nasionalis, bekerja sama dalam Sarekat Islam untuk menyatukan berbagai faksi dan menuntut representasi politik yang lebih besar.

Para cendekiawan muslim dan nasionalis mengakui dan menghormati kekuatan dan kontribusi satu sama lain. Mereka mengakui bahwa upaya kolaborasi mereka dapat menghasilkan gerakan yang lebih efektif dan berdampak. Rasa saling menghormati dan mengakui ini membantu menjembatani kesenjangan ideologis dan membangun kepercayaan mereka satu sama lain.

Baca Juga  Virginia, LGBT, dan Respons terhadap Perilaku Victim Blaming

Baik cendekiawan muslim maupun nasionalis sama-sama memiliki aspirasi yang sama untuk kemerdekaan Indonesia. Mereka meminggirkan latar belakang ideologi mereka yang berbeda dan menganggapnya sekunder demi tujuan lebih besar untuk membebaskan bangsa dari penindasan kolonial. Tujuan bersama ini menciptakan landasan yang kuat untuk kolaborasi demi tanah air.

Para cendekiawan muslim juga memainkan peran penting dalam upaya diplomasi untuk mendapatkan pengakuan internasional atas kemerdekaan Indonesia. Kemampuan mereka untuk mengomunikasikan aspirasi masyarakat Indonesia kepada komunitas global dan terlibat dengan para pemimpin asing membantu meraih dukungan untuk tujuan tersebut.

Keterampilan diplomasi Mohammad Hatta, ditambah dengan pemahamannya yang mendalam tentang prinsip-prinsip Islam dan strategi politik, sangat penting dalam mengamankan legitimasi internasional bagi Indonesia. Ketika perjuangan kemerdekaan Indonesia semakin intensif, para cendekiawan muslim memainkan peran penting dalam membentuk masa depan bangsa.

Ringkasnya, peran cendekiawan muslim di Indonesia pada masa perjuangan kemerdekaan sangatlah banyak dan krusial. Kemampuan mereka menyintesakan prinsip-prinsip agama dengan ide-ide politik modern, usaha mereka untuk memupuk rasa identitas nasional, keterlibatan mereka dalam reformasi pendidikan, partisipasi mereka dalam organisasi politik, dan peran mereka dalam hal diplomasi, semuanya berkontribusi pada keberhasilan perjuangan kedaulatan Indonesia.

Warisan mereka terus hidup dan berdegup, mengingatkan kita pada kekuatan abadi kepemimpinan intelektual dalam membentuk perjalanan sejarah suatu bangsa.

Angga Arifka Alumnus Fakultas Ushuluddin dan Filsafat UIN Sunan Ampel Surabaya, tinggal di anggaarifka[dot]com