Angga Arifka Alumnus Fakultas Ushuluddin dan Filsafat UIN Sunan Ampel Surabaya, tinggal di anggaarifka[dot]com

Praktik Syukur, Kunci Kebahagiaan dan Kepuasan Hidup

2 min read

sumber: learnreligions.com

Di sebuah hutan lebat, terdapat sebatang pohon rimbun yang kokoh. Pohon itu tumbuh dengan subur, menjulang tinggi, dan menawarkan naungan yang sejuk bagi hewan-hewan hutan. Namun, di balik keindahannya, pohon itu menyimpan cerita yang mendalam.

Suatu hari, hujan deras turun membasahi hutan, memberikan kehidupan baru bagi semua makhluk. Pohon rimbun diresapi tetes-tetes air, merasa bersyukur karena kehadiran hujan yang memberikan kesegaran pada dedaunan dan akar-akarnya. Namun, di antara cabang-cabangnya, terdapat seonggok daun kering yang tersangkut. Daun itu, meskipun telah layu dan mati, tetap menempel pada pohon tanpa memberikan manfaat apa pun.

Pohon rimbun itu pun tersadar akan kebiasaan daun tersebut. Meskipun telah disediakan segala yang dibutuhkannya, daun itu tak pernah bersyukur. Sebaliknya, ia terus meratapi kekeringan masa lalu dan membiarkan kesempatan untuk bertumbuh menjadi terabaikan.

Dari situlah, pohon rimbun memahami bahwa syukur bukan hanya tentang menerima, tetapi juga tentang melepaskan hal-hal yang sudah berlalu.

Syukur adalah sikap mental yang menjadi kunci kebahagiaan dan kepuasan dalam hidup. Hal ini terbukti dari banyaknya kisah-kisah inspiratif di sekitar kita, di mana orang-orang yang mampu bersyukur dengan apa yang mereka miliki, meskipun sederhana, cenderung hidup dengan lebih sejahtera dan memiliki kepuasan hati.

Dari aspek psikologis, sikap syukur melibatkan proses kognitif dan emosional yang kompleks. Secara kognitif, bersyukur melibatkan pengakuan dan penghargaan terhadap berkah-berkah yang diterima seseorang, baik yang besar maupun yang kecil.

Itu melibatkan kemampuan untuk melihat sisi positif dari setiap situasi, bahkan yang tampaknya negatif sekalipun. Secara emosional, bersyukur melibatkan perasaan rasa terima kasih, penghargaan, dan kebahagiaan atas nikmat-nikmat yang diberikan.

Kita menyadari betapa pentingnya bersyukur dalam setiap aspek kehidupan. Dari hal-hal kecil seperti terbitnya matahari setiap pagi hingga hal-hal besar seperti cinta dan dukungan dari keluarga, ada begitu banyak alasan untuk bersyukur setiap hari. Bahkan dalam masa-masa sulit sekalipun, praktik syukur bisa menjadi pelita yang menerangi jalan menuju kedamaian batin.

Baca Juga  Dimana Kita Bisa Menyalurkan Sedekah?

Namun, sering kali kesibukan dan tantangan hidup membuat kita lupa untuk bersyukur. Kita terjebak dalam siklus keluhan dan keinginan yang tidak terpenuhi, sehingga melupakan betapa banyak berkah yang telah Tuhan limpahkan kepada kita. Oleh karena itu, penting untuk selalu mengingatkan diri sendiri akan pentingnya bersyukur, bahkan dalam keadaan yang paling sulit sekalipun.

Secara rasional, terdapat banyak manfaat yang dapat diperoleh dari sikap bersyukur dalam kehidupan sehari-hari. Pertama-tama, sikap bersyukur dapat meningkatkan kesejahteraan mental dan emosional seseorang. Dengan fokus pada hal-hal yang positif dalam hidup, seseorang akan lebih mudah mengatasi stres dan kecemasan yang mungkin muncul.

Dari sudut pandang metafisika, syukur dapat dipandang sebagai sikap pengakuan atas keterbatasan manusia dan penerimaan terhadap keberadaan yang lebih besar dari diri kita sendiri, baik itu Tuhan, alam semesta, atau kesadaran kolektif. Ini melibatkan pemahaman tentang kedalaman eksistensi dan keterkaitan antara semua makhluk.

Dari sudut pandang etika, syukur dihubungkan dengan konsep moralitas dan tanggung jawab sosial. Praktik syukur mendorong seseorang untuk menghargai kontribusi orang lain dalam hidupnya dan untuk memberikan kembali pada masyarakat dengan cara yang positif. Hal ini menciptakan siklus positif di mana praktik bersyukur memicu tindakan altruistik dan kebaikan sosial yang lebih luas.

Selain itu, sikap bersyukur juga dapat memperkuat hubungan sosial. Orang yang bersyukur cenderung lebih mampu menghargai dan menghormati orang lain, serta lebih mudah merasakan empati dan belas kasihan. Hal ini menciptakan lingkungan yang lebih harmonis dan saling mendukung.

Banyak penelitian juga telah menunjukkan bahwa praktik syukur dapat meningkatkan kesehatan secara keseluruhan. Orang yang bersyukur cenderung memiliki sistem kekebalan tubuh yang lebih kuat, tidur yang lebih nyenyak, dan tingkat energi yang lebih stabil.

Baca Juga  Jangan Panggil Barbar (2)

Dari segi spiritual, bersyukur adalah bentuk ibadah yang sangat dianjurkan dalam agama dan kepercayaan. Dalam Islam, misalnya, Tuhan menjanjikan pahala bagi hamba-Nya yang bersyukur atas nikmat-nikmat yang diberikan-Nya. Oleh karena itu, sikap bersyukur bukan hanya menguntungkan pada kehidupan duniawi, tetapi juga memiliki implikasi yang dalam di kehidupan akhirat.

Jelaslah bahwa sikap syukur memiliki peran yang sangat penting dalam kehidupan manusia. Dengan bersyukur, kita dapat hidup dengan lebih sejahtera, harmonis, dan damai. Oleh karena itu, menghargai dan mensyukuri segala nikmat yang telah Tuhan limpahkan dapat membuat hidup penuh makna dan selalu merasa bahagia.

Angga Arifka Alumnus Fakultas Ushuluddin dan Filsafat UIN Sunan Ampel Surabaya, tinggal di anggaarifka[dot]com