A. Romdhon As Siddiqi Mahasiswa UIN Sunan Ampel Surabaya

Akar Permasalahan Perundungan di Pondok Pesantren

2 min read

Pondok pesantren, sebagai lembaga pendidikan Islam yang berperan penting dalam pembentukan karakter dan spiritualitas individu, seharusnya menjadi tempat yang aman dan mendukung bagi para santri untuk tumbuh dan berkembang. Namun, kenyataannya, fenomena bullying atau perundungan antarsantri masih menjadi permasalahan yang serius di banyak pondok pesantren.

Fenomena bullying atau intimidasi antar Santri yang masih sering terjadi di banyak pondok pesantren menjadi sebuah tantangan serius yang harus segera diatasi. Tindakan intimidasi ini tidak hanya merusak iklim belajar yang seharusnya didasari oleh kasih sayang dan penghargaan antar-sesama, tetapi juga dapat berdampak buruk pada perkembangan mental, emosional, dan spiritual para santri.

Penting untuk memahami bahwa pondok pesantren seharusnya menjadi lingkungan yang mendukung pertumbuhan holistik para santri. Ini adalah tempat di mana mereka harus merasa aman untuk mengeksplorasi dan memperkuat iman serta moralitas mereka, sambil belajar ilmu agama dan pengetahuan umum.

Namun, ketika tindakan intimidasi terjadi, hal ini bisa mengganggu proses pembelajaran dan menciptakan ketidaknyamanan yang tidak seharusnya.

Salah satu akar permasalahan utama dari bullying di pondok pesantren adalah kurangnya pengawasan dan pemahaman yang cukup tentang konsep bullying serta dampaknya terhadap kesejahteraan mental dan psikologis para santri.

Bentuk-bentuk bullying yang sering terjadi meliputi pelecehan verbal, pengucilan sosial, dan kekerasan fisik. Pelecehan verbal mencakup kata-kata atau tindakan yang merendahkan, menghina, atau mengancam secara verbal.

Pengucilan sosial terjadi ketika seseorang diabaikan atau diisolasi oleh kelompok atau individu lain, sementara kekerasan fisik melibatkan tindakan agresif yang menyebabkan cedera atau rasa sakit pada korban.

Dampak dari bullying ini bisa sangat serius, terutama terkait dengan kesejahteraan mental dan psikologis para korban. Kerusakan emosional yang ditimbulkan oleh bullying bisa berakibat pada penurunan harga diri, kehilangan kepercayaan diri, dan perasaan terisolasi. Bahkan, dalam kasus yang ekstrem, korban bullying bisa mengalami depresi, kecemasan, dan trauma jangka panjang yang mempengaruhi kesehatan mental mereka.

Baca Juga  AICIS 2023: Wujud Moderasi Beragama

Dengan memahami akar permasalahan ini, langkah-langkah yang diambil untuk mengatasi bullying di pondok pesantren harus mencakup upaya untuk meningkatkan pemahaman tentang konsep bullying, pelatihan bagi staf dan santri dalam mengidentifikasi dan mencegah perilaku tersebut, serta penerapan sanksi yang tegas terhadap pelaku bullying.

Selain itu, penting juga untuk menciptakan lingkungan yang aman, inklusif, dan mendukung bagi para Santri sehingga mereka merasa dihargai dan dilindungi dalam proses pendidikan dan pembentukan karakter mereka.

Adanya hierarki sosial di kalangan santri juga menjadi pemicu utama terjadinya bullying. Hierarki sosial ini terbentuk ketika ada santri yang dianggap lebih kuat, berpengaruh, atau memiliki posisi yang lebih tinggi dalam struktur sosial pondok pesantren, dan mereka seringkali memanfaatkan kekuasaan atau status mereka untuk mendominasi atau merendahkan santri lain yang dianggap lebih lemah atau kurang berdaya.

Dalam lingkungan di mana hierarki sosial tersebut menjadi dominan, Santri yang berada di puncak hierarki mungkin merasa bahwa mereka memiliki hak untuk memperlakukan santri lain dengan cara yang merendahkan atau tidak menghormati. Mereka bisa menggunakan intimidasi, ancaman, atau bahkan kekerasan untuk menjaga posisi mereka atau untuk mengekspresikan kekuatan sosial mereka.

Akibatnya, lingkungan di pondok pesantren menjadi tidak sehat dan tidak kondusif bagi pertumbuhan spiritual dan akademik para santri. Para santri yang menjadi korban bullying mungkin mengalami penurunan rasa percaya diri, kehilangan motivasi dalam belajar, dan bahkan merasa terisolasi atau tidak aman di lingkungan pondok pesantren.

Untuk mengatasi masalah ini, penting bagi pengelola pondok pesantren dan para staf untuk mengenali pentingnya merawat lingkungan yang inklusif dan mendukung bagi semua santri. Mereka perlu bekerja untuk mengurangi atau menghilangkan hierarki sosial yang tidak sehat dengan mempromosikan budaya saling menghormati, kerjasama, dan empati di antara santri.

Baca Juga  Khilafah, Negara Islam dan Pancasila

Selain itu, penting juga untuk memberdayakan santri untuk menjadi bagian aktif dalam menciptakan lingkungan yang aman dan positif di pondok pesantren. Dengan demikian, pondok pesantren dapat menjadi tempat yang lebih baik untuk pertumbuhan spiritual, akademik, dan sosial para santri

Penyelesaian permasalahan bullying di pondok pesantren memerlukan upaya bersama dari semua pihak terkait, termasuk pengelola pondok pesantren, pengajar, dan para santri sendiri. Pada awalnya, penting untuk meningkatkan kesadaran akan konsep bullying dan dampaknya melalui penyuluhan dan pelatihan kepada semua stakeholder. Selain itu, pengawasan yang lebih ketat dan sistem pendampingan yang efektif perlu diterapkan untuk mencegah dan menanggulangi kasus bullying secara cepat dan tepat.

Selanjutnya, pembangunan budaya inklusi dan rasa empati juga merupakan langkah penting dalam menanggulangi permasalahan bullying. Para Santri perlu diajarkan untuk menghargai perbedaan dan memperlakukan sesama dengan penuh pengertian dan kasih sayang.

Dengan demikian, pondok pesantren dapat menjadi lingkungan yang aman, mendukung, dan membangun bagi pertumbuhan dan perkembangan semua santri tanpa adanya ancaman atau intimidasi.

Dengan adanya kesadaran, kerja sama, dan komitmen yang kuat dari semua pihak terkait, permasalahan bullying di pondok pesantren dapat diatasi secara efektif, sehingga setiap santri dapat merasa nyaman, aman, dan terlindungi dalam menempuh perjalanan pendidikan dan pengembangan spiritual mereka. [AR]

A. Romdhon As Siddiqi Mahasiswa UIN Sunan Ampel Surabaya