Ahmad Hilmi Alwan Mahasiswa UIN Sunan Ampel Surabaya

Mengulas Tahafut al-Falasifah Karya al-Ghazali  

2 min read

Tahafut al-Falasifah (Kerancuan Para Filsuf) merupakan salah satu karya terpenting dalam sejarah pemikiran Islam yang ditulis oleh Abu Hamid al-Ghazali (1058-1111 M). Buku ini merupakan kritik tajam terhadap pemikiran filsuf muslim Peripatetik. Karya-karya para filsuf Yunani, terutama Aristoteles, memberikan pengaruh yang signifikan terhadap perkembangan pemikiran Islam dan memunculkan perdebatan mendalam tentang hubungan antara filsafat dan teologi Islam pada Abad Pertengahan.

Pada abad ke-11 M, dunia Islam mengalami masa intelektual yang dinamis yang dikenal dengan Islamic Golden Age. Salah satu ciri khas periode ini adalah telah masuknya pemikiran filsafat Yunani ke dalam bidang intelektual Islam. Para filsuf muslim seperti al-Farabi, Ibn Sina dan Ibn Rusyd berusaha menyintesiskan pemikiran Yunani dengan ajaran Islam sehingga mengarah pada berkembangnya filsafat Islam atau falsafah.

Dalam konteks ini, al-Ghazali tampil sebagai tokoh yang menghadapi dilema intelektual. Ia mengalami apa yang disebut dengan “krisis filosofis” di mana ia meragukan nilai dan kebenaran filsafat yang diajarkan para filsuf muslim. Ia menilai argumentasi filosofis mereka tidak sesuai dengan ajaran Islam dan dapat mengganggu iman awam masyarakat. Oleh karena itu, al-Ghazali memutuskan untuk mengkritik filsafat Peripatetik dan Neoplatonisme.

Hasil kritiknya, salah satunya, tertuang secara tajam pada Tahafut al-Falasifah. Karya ini terdiri dari dua puluh bab, yang masing-masing membahas aspek berbeda dari pemikiran filsuf muslim Peripatetik dan argumentasi yang dikemukakan oleh para filsuf tersebut.

Pada bab satu sampai tujuh, al-Ghazali memperkenalkan konsep dasar yang akan dikritiknya. Ia mengungkapkan keraguannya terhadap keyakinan filosofis yang populer pada masanya, terutama keyakinan akan kemampuan manusia untuk mencapai pengetahuan sempurna melalui akal. Ia juga menekankan bahwa akal manusia sebagai alat untuk memahami realitas spiritual dan ketuhanan itu terbatas.

Baca Juga  Dari Penentang ke Pendukung: Kisah Umar bin Khattab Masuk Islam

Pada bab delapan sampai sepuluh, al-Ghazali membahas konsep-konsep dasar dalam filsafat Aristoteles, antara lain visi alam semesta yang abadi dan visi Tuhan sebagai penggerak utama. Ia mengkritik pandangan ini dengan argumentasi teologis dan filosofis, dengan alasan bahwa pandangan Aristoteles bertentangan dengan keyakinan umat Islam perihal penciptaan alam semesta.

Pada bab sebelas sampai empat belas, al-Ghazali membahas pertanyaan-pertanyaan tentang epistemologi dan sains. Hal ini menunjukkan bahwa argumentasi filosofis yang berdasarkan nalar manusia tidaklah cukup kuat untuk membuktikan realitas spiritual atau Tuhan. Al-Ghazali berpendapat bahwa akal manusia terbatas dan tidak dapat mencapai pemahaman akurat tentang realitas yang lebih tinggi.

Pada bab lima belas sampai sembilan belas, al-Ghazali mengkritik konsep metafisika dalam filsafat Neoplatonisme, termasuk pandangan bahwa Tuhan tidak dapat menciptakan alam semesta. Ia menegaskan bahwa kepercayaan terhadap penciptaan alam semesta adalah inti ajaran Islam dan pemikiran Helenistik tidak bisa menyangkalnya.

Pada bab dua puluh, sebagai bab terakhir, al-Ghazali mengakhiri dengan membahas pentingnya iman dan wahyu dalam mencapai ilmu hakiki tentang Tuhan dan alam semesta. Ia menyatakan bahwa wahyu adalah sumber pengetahuan yang lebih kuat daripada akal manusia dan bahwa keyakinan agama akan menggantikan keraguan filosofis.

Salah satu kritik utama al-Ghazali terhadap pemikiran filosofis berkaitan dengan pandangan para filsuf Peripatetik tentang alam semesta. Mereka menganggap alam semesta abadi, dan pandangan ini bertentangan dengan keyakinan umat Islam bahwa alam semesta diciptakan dan mempunyai awal serta akhir. Al-Ghazali berpendapat bahwa pemikiran tersebut merupakan pertentangan mendasar antara filsafat Helenisme dan ajaran Islam.

Al-Ghazali juga menentang pandangan Aristoteles bahwa Tuhan adalah penggerak utama dan hanya bertindak sebagai penyebab gerak awal. Lebih lanjut, al-Ghazali berpendapat bahwa pandangan ini mengabaikan peran Tuhan dalam menciptakan dan memelihara alam semesta. Ia berargumen bahwa Tuhan adalah agen aktif yang terlibat dalam setiap aspek kehidupan dan ciptaan.

Baca Juga  Abu Zayd al-Balkhi, Pelopor Ilmu Psikologi Kognitif Abad Ke-9

Tahafut al-Falasifah mempunyai pengaruh yang besar terhadap perkembangan pemikiran Islam serta hubungan antara filsafat dan teologi Islam. Karya ini menimbulkan perdebatan panjang tentang hubungan antara akal dan wahyu dalam memperoleh pengetahuan tentang Tuhan dan alam semesta. Buku ini juga menimbulkan reaksi dari para filsuf muslim lainnya, seperti Ibnu Rusyd yang menulis Tahafut al-Tahafut (Kerancuan Buku al-Tahafut) yang menanggapi kritik Al-Ghazali. Dalam karyanya ini, Ibnu Rusyd mencoba mempertahankan nilai filosofis Aristoteles dalam konteks Islam.

Selain itu, Tahafut al-Falasifah juga memberikan dampak terhadap perkembangan ilmu pengetahuan dan filsafat di dunia Barat. Karya ini diterjemahkan ke dalam bahasa Latin dan digunakan oleh para pemikir Barat Abad Pertengahan, termasuk Thomas Aquinas, untuk mengeksplorasi hubungan antara agama dan filsafat.

Ringkasnya, Tahafut al-Falasifah karya al-Ghazali merupakan salah satu karya paling berpengaruh dalam sejarah pemikiran Islam yang membahas hubungan antara filsafat Yunani dan ajaran Islam. Dalam karyanya tersebut, Al-Ghazali melontarkan kritiknya perihal sejumlah konsep dan argumentasi yang dianggapnya bertentangan dengan ajaran Islam.

Buku Tahafut al-Falasifah menciptakan perdebatan mendalam tentang hubungan antara akal manusia dan wahyu dalam mencapai pemahaman tentang Tuhan dan alam semesta. Meskipun kritik Al-Ghazali terhadap filsafat Yunani dan filsafat Helenistik telah menjadi kontroversi selama berabad-abad, karya ini tetap menjadi salah satu yang paling berpengaruh dalam sejarah pemikiran Islam. [AR]

Ahmad Hilmi Alwan Mahasiswa UIN Sunan Ampel Surabaya